Orang Ini Pilih Nggak Punya Mobil, Alasannya...


“Kemarin saya bawa penumpang bule sama istrinya orang Indonesia, dia kayak sewa gitu, jadi saya harus nunggu kalau dia berhenti belanja, makan gitu...” ujar sopir mobil berbasis aplikasi online yang saya tumpangi siang itu.

“Oh, gitu ya Mas?”

“Iya, katanya mah enak model begitu daripada naik taksi biasa atau punya mobil pribadi. Ribet katanya...”

“Ribet apanya Mas?”

“Bule itu bilang kalau taksi biasa mahal, trus kalau punya mobil pribadi biayanya justru lebih mahal. Dia mesti punya garasi, bayar pajak, bayar bensin, bayar tol, parkir dan sebagainya... Apalagi mobil pribadi nggak tiap hari dibutuhin sama dia...”

Saya mah cuma manggut-manggut aja. Dalam hati sih maklum, wong dia bukan asli orang sini jadi pasti pilih yang praktis-praktis aja. Bisa jadi bule itu juga nggak doyan makan krupuk, wong termasuk jenis lauk yang nggak praktis, harus disimpen khusus dalam toples tersendiri. Trus makannya nggak boleh lupa, soalnya krupuk sering banget ditaruh di luar piring. Pas isi piring habis, lupa deh tadi udah ngambil krupuk.

Lah malah ngomongin krupuk.

“Dalam hati saya sih bilang bener juga tuh bule, kalau tiap orang punya mobil pribadi pasti Jakarta udah nggak macet lagi, tapi bener-bener macet-cet... nggak bakalan gerak...” lanjut mas sopir.

Hmm, oke deh. Saya juga setuju. Selagi saya masih mikir-mikir soal pengeluaran, lebih baik nggak usah mikir punya mobil. Cuma ya itu, kalau ada yang mau ngasih gratis ya bolehlah sini. Tahu kan email saya?
Previous
Next Post »
0 Komentar